Thursday, July 13, 2006

Domba yg kembali

Setiap Selasa skr gua mulai FA (Family Altar) , pertama kali ikut kegiatan ini biasa aja tapi ternyata makin lama gua makin enjoy dan spt nya ada yg kurang kalau gua gag ikut , tahun 2003 pertama kali ikut FA di Apartment Oasis-Senen, tahun 2004 masih aktif , tahun 2005 mulai berkurang dan akhir tahun 2005 dilanda kesibukan kantor yg membuat gua ngak bisa pergi krn harus lembur sedang FA dimulai jam 7 malam , dan tahun 2006 sama sekali tidak pernah ikut FA dan kegiatan rohani apapun , bener2 murtad neh , udah tersesat banget , tapi ditengah tahun 2006 , tepatnya di awal tahun 2006 gua pernah janji sama Tuhan , gua mau bikin terobosan rohani tapi janji doank gag ada realisasi , FA gag pernah hadir padahal tiap kali ditelpon sama ketuanya

Ketua FA : Shaloom. Lisa, hari ini FA yaa , harus ikut loh , kamu harus bikin terobosan jangan maju mundur terus okey.
me : ooh pasti ..pasti...saya pasti pergi Ci. (dgn pede dan suara meyakinkan)

Tapi ternyata day by day , gua gag pernah datang dan herannya si Ci Afie - ketua FA nya tidak pernah bosan2nya terus menelpon dan sampai di pertengahan Maret 2006 tiba2 telponnya terhenti , dan sama sekali tidak pernah ada requirement utk ikut FA. dlm hati gua sih bagus ..bagus..mungkin FA nya udah bubar qiqiqiqi (duuh jahatnya gua hiks..)
dan makin murtad krn sudah tidak ikut FA, tidak hadir pulak di rumah doa yg diadakan setiap hari Rabu .. cuma seminggu sekali ke gereja ,dengerin firman tapi lebih sering sih waktu dengerin kotbah tuh sambil mikir habis ini pulagn mau makan apa dan mau beli martabak Rudi di Pasar Baru ..sambil sesekali liat jam rasanya waktu berlalu begitu lama.
Dan begitulah gua makin hari makin ditenggelamkan dgn kesibukan kantor , lembur , dan pulang ke rumah langsung tepar.

Kira2 pertengahan tahun 2006 , tiba2 gua diguncang dan berada pada titik terendah dalam hidup gua dan tiba2 gua ingat janji gua sama Tuhan di awal tahun 2006 ini bahwa gua harus bikin terobosan rohani . dan ternyata gua harus mau diprocess , dari hari ke hari , gua di proses Tuhan..setiap kita yg mau balik ke jalan Tuhan , ternyata gag gampang , krn godaannya lebih besar , godaan untuk absen dr gereja dan kegiatan2 , godaan rasa malu utk kembali ke kelompok kita yg dulu , rasa jaim , semua berkecamuk.

Sebulan yg lalu gua mulai ikut di rumah doa, dan mulai menikmati hadirat Tuhan , di Rumah Doa itu gua melihat ada teman FA yg lama , sudah 2x gua tidak menegur dia ,pura2 tidak melihat . ada rasa maluu gethoo..tapi tidak yg ketiga kalinya entah knp padahal duduknya jauuuh bener ujung ama ujung ,gag munkin dia liat gua dan gua tuh krn dr dulu udah tau si Ci Afung ini duduknya pasti paling depan dekat mimbar , eh tiba2 aja dia datang melewati gua dan buang sampah gitu krn didepan gua ada tong sampah dan matanya ketemu mata gua , langsung deh gua dipeluk , diselamatin dan diminta nomor hapenya krn ternyata dulu hape Ci Afie hilang jadi nomor gua juga ilang jadi bukan krn FA nya bubar spt perkiraan gua dulu.
Dan disuruh FA kembali .. pertama ada pergumulan rasa malu dan ingat terus janji ama Tuhan bikin terobosan yg gag terealisasi , tapi ternyata gua dikuatkan terus dan akhirnya selasa kemarin gua hadir di FA dan spt domba yg tersesat sudah kembali , gua disambut dgn ramah dan sama sekali tidak diberi nasehat yg basi basi , akhirnya ini gua .. domba yg tersesat sudah kembali lagi ..

3 comments:

fanvin said...

Lis, moga makin sakti :P ennn makin bertumbuh dalam Tuhan.

Gembala said...

Gw cari-cari kemana-mana, naek turun gunung, keluar masuk hutan gak ketemu, gak taunya domba gw yang hilang itu ada di sini toh? qiqiqi..

Anonymous said...

Puji Tuhan sehingga bapa tidak perlu merindukan dan mencari cari domba yang tidak bertemu itu:P